Wabah Penyakit Ternak, Omzet Penjualan Sapi dan Kerbau di Purwakarta Turun Drastis

Kegiatan para penjual hewan ternak di pasar Ingon-ingon Purwakarta. (JabarNews)

Purwakarta Update | Merebaknya wabah penyakit mulut dan kuku (PMK) pada hewan ternak berdampak pada omzet penjualan sapi dan kerbau. Di Pasar Ingon-ingon Purwakarta, merebaknya wabah itu membuat penjualan hewan ternak khususnya sapi dan kerbau di Purwakarta menurun drastis hingga 50 persen.

Para di pedagang di Pasar Hewan yang terletak di desa Ciwareng, Kecamatan Babakancikao, Kabupaten Purwakarta, mengeluh sepinya pembeli akibat merebaknya wabah itu. Padahal Hari Raya Kurban kian dekat.

Narti (43), Pedagang sapi di pasar Ingon-ingon Purwakarta, mengaku, semenjak merebaknya wabah PMK, omzetnya mengalami menurun sekitar 50 persen dibanding sebelum merebaknya PMK yang menyerang ternak berkuku belah.

Baca Juga:  Sebanyak 12 Ekor Sapi di Purwakarta Terinfeksi Penyakit, Kini Dalam Isolasi dan Perawatan

“Penjualan turun sekitar 50 persen. Biasanya bisa menjual 120 ekor perhari pasar, namun semenjak merebaknya PMK turun menjadi 50 hingga 70 ekor saja. Bahkan ada juga pedagang yang belum bisa menjual hewan ternak dagangannya, karena ketatnya keluar masuk hewan ternak ke dalam pasar,” Ucap Narti saat ditemui di Pasar Ingon-ingon Purwakarta, pada Senin (23/5/2022).

Ia menyebut, kini para pembeli terutama yang dari luar kota, lebih berhati-hati dalam membeli hewan ternak, karena takut terpapar PMK. Kini para pedagang memilih untuk menunda membeli sapi agar mereka tidak merugi.

Baca Juga:  Muskab IPSI Purwakarta, Moch Arief Kurniawan Resmi Terpilih Sebagai Ketua

“Meski demikian harga jual hewan ternak tidak ada penurunan karena memang memasuki fase persiapan menghadapi hari raya idul adha,” Ucapnya.