Simping Kaum dan Peuyeum Bendul Resmi Diajukan Sebagai WBTB Purwakarta

PURWAKARTAUPDATE.com | Dinas Pemuda Olahraga Pariwisata dan Kebudayaan (Disporaparbud) Kabupaten Purwakarta, terus melakukan Pendataan cagar budaya, termasuk Warisan Budaya Tidak Berbentuk (WBTB) di wilayah tersebut terus diajukan.

Kepala Bidang Kebudayaan di Disporaparbud Purwakarta, Dindin Ibrahim Mulyana, mengatakan saat ini pihaknya tengah mengajukan pengesahan untuk tiga WBTB diantaranya Simping Kaum, Gula Cikeris, dan Peuyeum Bendul.

“Secara internal di SK kan dulu, Gula Cikeris sudah dari tahun 1940, Simping Kaum dari tahun 1930 dan Peuyeum (tape) Bendul sudah ada sejak 1936, Kalau dari segi pakaian belum ada di Purwakarta karena kesulitan dalam mengidentifikasi sejarahnya,” ungkap Dindin, Jumat (21/5/2021).

Baca Juga:  Mengenal Desa Bendul, Sudah Ada Sejak Pemerintahan Belanda Tahun 1911

Ia mengatakan, adapun cagar budaya yang sudah diinventarisir oleh pememrintah melalui surat keputusan oleh Disporaparbud kebanyakan makam keramat.

“Yang sudah di beri SK kebanyakan makam keramat, dan memang harus terinvetarisir kalau sudah di SK kan ada fasilitas dan catatan sejarahnya harus tervalidasi,” tutur Dindin, pada Jumat (21/5/2021).

Ia merinci, saat ini ada sekitar 156 cagar budaya yang sudah terdaftar di Disporaparbud Purwakarta.

“Sesuai dengan Undang-undang Nomor 11 Tahun 2010 Tentang Cagar Budaya cagar budaya merupakan kekayaan budaya bangsa sebagai wujud pemikiran dan perilaku kehidupan manusia yang penting artinya bagi pemahaman dan pengembangan sejarah, ilmu pengetahuan, dan kebudayaan dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara sehingga perlu dilestarikan dan dikelola secara tepat melalui upaya pelindungan, pengembangan, dan pemanfaatan,” tutur Dindin.(Jabarnews.com)

Baca Juga:  Berikut Cara Dandim 0619 Purwakarta Jalankan Ibadah Puasa di Tengah Pandemi